Feb 16, 2015

Blackberry Tinggal Kenangan..

Basa-basi dulu lah :))
Hai!!! Udah lama banget nggak nge-blog hahaha nggak juga sih sebenernya tiap minggu selalu ngecek blog tapi males banget buat nulis, sekali nulis nggak jadi di post dan biasanya kalo udah di post beberapa hari kemudian aku delete. Semenjak lulus SMA jarang banget ngurusin sosmed, Twitter udah kayak sarang laba-laba lebih sering nge-favorite tweets daripada nge-tweet kalo fb sih masih jalan karena temen-temen kuliah rata-rata aktif di fb mm.. Ask.fm udah jarang banget males aja nggak ada yang bisa dikepoin hahaha kalo ig dan path masih aktif sih cuma ngepoin, double tap foto-foto bagus dan ngelove moment doang.

Ngomong-ngomong soal hp 2tahun terakhir lagi booming-boomingnya andorid ya, dari yang harganya mahal sampe murah udah bisa berlabel android, bisa bbm-an pula dan yang paling penting bisa instagram-an hahaha. Dulu jaman aku kelas 1 SMA blackberry everywhere, sekarang? iPhone dan Andoid everywhere.. Bahkan ada yang replika, bm dan masih banyak lagi jenis-jenisnya.

Kali ini pengen aja gitu nulis tentang hp kesayangan, hp Blackberry 8520. BB yang aku punya ini lungsuran dari sepupuku. Dulu mau punya hp bb ini susahnya minta ampun dan aku bela-belain nangis sampe bapak ibuku marahin aku hahaha geli dan jengkel sendiri deh kalo inget kejadian ini. Akhirnya pas ke Jogja 2 hp nokia punya ku di tuker sama bb punya sodaraku. Sempet addict banget sama bb, sering online bbm dan contact bbm ada 400-an mungkin ya tapi sekarang? Contact bbm-ku cuma 30-an mungkin karena aku jarang banget on bbm xl mahal banget sih langganannya :( kalaupun on bbm kadang sebulan sekali, seminggu sekali kalau lagi bener-bener pengen aja sih. on bbm harian 2000 coyyyy bankrupt lah gue.

Dulu blackberry sangat berharga... Banyak case lucu-lucu tapi mahal, sekali rusak softwarenya dibenerin mbayar 75ribu. Dulu punya bb juga karena ada embel-embel kalo update status di fb muncul via Blackberry dan kalo di twitter via Blackberry Smartphone :))

Blackberry masih banyak sih yang punya karena harganya yang murah kali ya... Temen kampus ku juga masih ada yang punya cuma ya lebih banyak yang punya android kalau iPhone sih masih barang mahal kali ya jadi jarang aja liat di kampus ada yang pake iPhone kecuali dosen, kalau dulu pas SMA sih iPhone sering banget aku liat karena rata-rata temen, adik kelas, kakak kelas pada punya hehe.

Dan sekarang kondisi bbku seperti ini...

Batery udah ganti karena hamil ; karet bb udah lepas semua, case bb yang belakang rusak :(

Miris banget udah hampir 2 tahun kali ya karet bb lepas. Huhuhu


Kondisi hp-ku sekarang dipercantik biar gak keliatan buluk :)))

Ya gitu deh kondisi hapeku sekarang. Sepii.... Yang sms xl Axiata terus.
Kamu sms aku kapan, yang... Sayang....?? :(

Ada yang mau beliin aku hape baru? iPhone 6 boleh deh...

Feb 9, 2015

‘Tamparan’ Untuk Pemendam Perasaan

Reblog daraprayoga

Duduk. Dan berpikirlah.
“Aku yang lebih sayang sama kamu dibanding dia!”
Kalimat itu bukanlah sebuah persoalan, karena besar atau tidaknya sebuah sayang tidak akan berarti apa-apa kalau semua itu cuma dipendam.
Memendam perasaan bukan cara yang bagus untuk menunjukkan seberapa besar sayangnya kamu untuknya.
Risiko terbesar memendam perasaan adalah melihat dia dimiliki seseorang yang sayangnya tidak sebesar sayangmu.
Mau sayangmu lebih besar dari sayangnya, atau biarpun kamu yang lebih dahulu jatuh cinta padanya, semuanya sia-sia jika hanya dipendam.
Kamu boleh bangga punya sayang lebih besar atau lebih dulu jatuh cinta padanya, tapi pemenangnya tetap mereka yang mengungkapkan.
“Memendam perasaan” adalah makhluk yang akan menggerogoti hati sendiri… sampai habis. Tak bersisa.
Memendam perasaan adalah bom waktu. Tinggal tunggu, meledak menjadi ungkapan perasaan, atau menjadi ledakan tangisan.
Memendam perasaan karena takut jika mengungkapkan malah membuat jauh? Justru dengan memendam, kamu menjauhkan hati kamu, dengan hatinya.
Mereka yang sayangnya lebih besar tapi dipendam, terduduk di pojok hati penuh ruang. Mereka yang mengungkapkan, tersenyum menang.
Perasaan. Semakin dipendam, semakin tenggelam. Dalam diam.
Pada akhirnya, sayang yang lebih besar, cinta yg lebih dulu ada, tak ada apa-apanya jika dibandingkan rasa yang diungkapkan.
Untuk kamu yang memendam perasaan, selamat menunggu… selamanya.

:""")

Feb 7, 2015

Meet and Greet Koala Kumal-nya bang Raditya Dika

Yeay akhirnya yang ditunggu-tunggu bisa dateng ke Meet and Greet Koala Kumal-nya bang Raditya Dika. Setelah menanti Joga-Solo akhirnya Semarang!!!

Dari awal bang dika M&G aku kepoin terus twitternya. Rame banget-lah, ada yang nggak boleh ngantri-lah dll. Sempet deg-deg-an juga bakal kayak gimana pas ngantri.

Akhirnya jam 1 sampe di Gramedia Pandanaran, antrinya panjang banget tapi Alhamdulillah aku sm dek Devi dapet antrian pertengahan walaupun gak bisa foto berdua aja sama bang Dika dan gak bisa ttd semua bukunya bang Dika tapi tetep seneng banget!:)

***

Ini pengalaman ke2 aku ikutan M&G, pertama kali waktu kelas 10 SMA habis dari kumpul KTI langsung cus ke Paragon buat ketemu @shitlicious Bang Alit hehehe.

Antri dari jam 1 padahal acaranya mulai jam 3 tapi berhubung yang antri banyak jadi pihak gramed panda bilang kalo dimajuin 30 menit. | Bang Radit nggak dateng-dateng. OHYAAAAA!!!! YANG PAKE KERUDUNG MERAH NYEROBOT TUH GAK NGANTRI!!!! KESEL GUE!!! -___- padahal udah ngatur barisan bikin 3 baris | Lelah adek bang.. Pada duduk sambil update mungkin ya | Buku Koala Kumal | Bang Dika dateng!!!!!! Pendek banget dia sampe gak kelihatan hahaha.

Yeaaay!!! Semakin dekat dengan Bang Radit | Makin dekat.......